Selasa, 29 April 2014

Beranda » » Jika Kehadirannya 'Ditolak', Bayi Bisa Merasakannya Sejak di Kandungan

Jika Kehadirannya 'Ditolak', Bayi Bisa Merasakannya Sejak di Kandungan

Jakarta, Ada beberapa wanita yang menolak kehadiran bayi di kandungannya misalkan ketika ia hamil akibat perkosaan atau berhubungan seks sebelum menikah. Kondisi penolakan ibu ini pun bisa dirasakan janin dan mempengaruhi pertumbuhannya.

"Ada bagian di otak sebelah kanan ibu yang bekerja karena rasa tidak nyaman dan menolak bayi yang ia kandung. Di hasil scan akan terlihat adanya perbedaan warna di struktur otak tersebut," kata psikolog klinis Veronica Adesla saat ditemui di kantor Personal Growth, Jl Taman Aries, Meruya, Jakarta Barat dan ditulis pada Senin (28/4/2014).

Perasaan tidak nyaman akibat penolakan ibu nantinya akan tersambung ke otak bayi sehingga bayi di kandungan tahu bahwa kehadirannya ditolak. Saat lahir, bayi akan menjadi individu yang inferior, tidak percaya diri, merasa rendah diri dan tak diharapkan, serta memiliki kendala emosi.

Bahkan, anak bisa jadi sensitif saat dia disentuh orang lain atau kesulita! n bersosialisasi karena merasa dirinya terluka dan salah telah hadir di dunia ini, demikian diungkapkan wanita yang akrab disapa Vero ini.

Anak juga bisa merasa tidak nyaman dengan dirinya, menilai apa yang ia lakukan selalu salah, merasa tidak ada orang lain yang suka padanya. Biasanya, tanda anak yang tidak nyaman dengan dirinya adalah menulis surat yang berisi ia benci dengan dia atau bahkan mencoret-coret fotonya. Akibatnya, anak bisa depresi sampai bunuh diri.

Untuk menangani anak seperti itu, dengan mengubah sisi kognitif, emosi dan perilakunya. Mengubah sisi kognitif anak dengan memastikan apakah situasi dan anggapan orang lain yang dipikirkan anak benar atau tidak. Sehingga anak tak termakan dengan perasaan dia sendiri.

Kemudian, mengubah emosi dengan relaksasi dan sugesti. Lalu mengubah perilakunya dengan mengajak ia bersosialisasi dengan orang lain. Apalagi jika sampai depresi anak tidak akan mau keluar kamar dan bertemu dengan orang.

"Kita! ajak dia ketemu orang lain, ngobrol sehingga dia tau kalau or! ang lain itu respect sama dia jadi dia nggak perlu terlalu sensitif dan depresi. Tapi itu bertahap ya dilakukannya," pungkas Vero.

(rdn/vit)

Ingin Mendapatkan Rp 500,000 dari detikHealth ? Ceritakan Pengalaman Dietmu di Sini

Source : http://detik.feedsportal.com/c/33613/f/656114/s/39d62f3b/l/0Lhealth0Bdetik0N0Cread0C20A140C0A40C280C1944130C256810A60C130A0A0Cjika0Ekehadirannya0Editolak0Ebayi0Ebisa0Emerasakannya0Esejak0Edi0Ekandungan/story01.htm